Header Ads

test

Kabag Sumda Polres Probolinggo Kota Hadiri Kegiatan Konferensi Pers Bea Dan Cukai


Kabag Sumda Polres Probolinggo Kota AKBP Sayudi menghadiri kegiatan konferensi pers ungkap kasus 339 karton rokok ilegal senilai lebih dari 2,5 milyar rupiah di Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C (KPPPBC TMP C) Probolinggo, Rabu (11/03/2020) pagi.

Kepada tim tribratanews, Kabag menjelaskan bahwa Penggrebekan rokok ilegal itu, dilakukan di sebuah gudang pengepakan di Dusun Tugu, Desa Burno, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, pada Rabu (08/01/2020) lalu. Kabag juga mengungkapkan kronologi pendindakan rokok ilegal itu berdasarkan laporan masyarakat dan hasil investigasi teman-teman Bea dan Cukai.

"Teman – teman dari Bea Cukai mendapatkan Informasi masyarakat yang langsung ditelusuri lebih dalam. Setelah tiga hari pengintaian lalu dilakukan penggrebekan," kata Kabag.

Kepala Kantor Bea dan Cukai Probolinggo, Andi Hermawan mengatakan, dalam penggrebekan itu, petugas Bea dan Cukai mendapati aktivitas pengepakan dan penyimpanan barang kena cukai hasil tembakau, berupa rokok jenis SKM tanpa pita cukai. Seorang tersangka berinisial SY juga berhasil diamankan petugas.

"Seorang tersangka berhasil kami amankan, seorang lainnya masih jadi DPO kami," imbuh Andi.

Tangkapan kali ini merupakan yang terbesar di Kabupaten Lumajang yang menjadi daerah pengawasan Bea dan Cukai Probolinggo.

Akibat tindakan itu, negara dirugikan mencapai 1,4 milyar rupiah lebih. Saat ini kasus tersebut telah dilimpahkan ke Kejari Lumajang untuk disidangkan.

Tetsangka SY dijerat pasal 56 Undang-undang nomor 39 tahun 2007 junto pasal 55 ayat (1) KUHP, tentang cukai.

Secara Nasional, peredaran rokok ilegal berada pada angka 7,04% di tahun 2018, turun dari tahun 2016 sebesar 12,14%. Sementara untuk tahun 2020 Pemerintah Pusat menargetkan angka 3%.



No comments